Menaklukkan Ego Untuk Ibadah Tantra

Freudian membuat banyak ego manusia dan berbagai manifestasinya. Tantra kuno mengakui keberadaan ego, tetapi pendekatan tantra terhadapnya jauh lebih mudah. Sebagai guru tantra, saya sering ditanya oleh murid-murid saya tentang penggambaran mitologi India yang berulang tentang dewi yang memegang kepala yang terpenggal.

Penggambaran ini sebenarnya adalah salah satu pemuja yang mempersembahkan egonya dalam semangat pengabdian dan pemujaan yang sejati. Kelihatannya kasar, itu adalah penggambaran yang sangat tepat. Kita tidak sedang berbicara tentang seorang penyembah yang mempersembahkan hatinya, yang tampaknya lebih merupakan simbol dari sebuah persembahan cinta. Ia mempersembahkan kepalanya sebagai korban karena otaklah yang memunculkan citra diri palsu – atau ego – yang dapat muncul di antara praktisi tantra dan penyembahan sejati.

Demikian juga, dalam banyak puja atau ritual pemujaan Hindu, kelapa memainkan peran sentral. Kelapa sebenarnya merupakan simbol dari Brahman, lengkap dengan ‘shendi’ (seikat rambut dipertahankan di bagian belakang kepala ketika dicukur untuk menandakan pertapaan dan pengabdian). Dengan mempersembahkan kelapa, pemuja secara simbolis mempersembahkan kepalanya – yang berarti egonya.

Mengapa mengorbankan perjalanan penting untuk pemujaan tantra sejati? Faktanya adalah bahwa ego adalah tempat delusi diri manusia tentang baca surat Yasin kemahakuasaan, atau kekuatan yang mencakup segalanya. Berkat karunia kecerdasan yang dianugerahkan pada manusia, manusia segera mulai menghibur gagasan bahwa ia mengendalikan hidupnya. Pola pikir seperti itu mencegah sikap pemujaan. Seseorang tidak dapat merasakan dan mengungkapkan pengabdian kepada siapa pun atau apa pun jika seseorang tidak percaya pada kekuatan yang lebih besar dari dirinya sendiri.

Praktisi tantra memuja dewa tantra dan dewi tantra atau dewa yang dipersonifikasikan dalam pasangan intimnya. Sikap pemujaan seperti itu hanya mungkin jika Diri dijauhkan. Agar pemujaan tantra berlangsung, penghancuran ego adalah prasyarat. Ini tidak berarti ditinggalkannya semua rasa identitas. Ini berarti memahami dan menerima identitas sejati seseorang, yang selalu tunduk pada kekuatan yang lebih besar.

Pengorbanan ego semacam ini dan sikap pemujaan yang dihasilkan tidak dapat datang dengan membaca buku atau menonton video. Itu bisa datang hanya ketika siswa tantra belajar dari seorang guru tantra sejati tentang ketidakberdasaran identitas palsu. Itu datang ketika siswa memahami dan terlibat dalam ritual tantra tertentu yang secara seremonial menyingkirkan dia atau ego palsu dan membuatnya siap untuk beribadah.

Tidak pernah ada kehilangan identitas. Apa yang terjadi adalah sublimasi ego palsu dan kelahiran identitas sejati seseorang, yaitu manusia fana yang memiliki akses ke keilahian melalui penyembahan. Ini tidak kurang dari pembebasan sejati dan harus dipahami seperti itu. Dengan mengorbankan egonya, siswa tantra membuka dirinya terhadap roh pemujaan dan karena itu menjadi layak atas karunia ilahi yang harus diberikan oleh objek pengabdiannya.